Balada Odong-odong

Saya sering tersenyum melihat status teman saya, kang @mataharitimoer di twitter. Apalagi kalau sudah nulis tentang si Tunggir, tunggangannya alias motor bebek yang setia menemani beliau kemana saja. Isinya lucu, tapi sebagian besar tentang betapa tua si tunggir. Saya sering balas, dengan sebutan motor saya, si Odong-odong.

Ada sejarahnya loh. Kebetulan, saya tinggal di Tanah Baru, Cimahpar. Perbatasan antara Bogor kota dan Bogor kabupaten. Dulu, karena perbatasan dan hanya ada kebon singkong dan jalanan rusak belasan tahun, tempat saya ini transportasi utamanya adalah sebuah mobil oplet butut bernama “odong-odong”.  Oplet ini ada dua jenis, ada yang masuk dari samping ada juga yang masuk dari belakang seperti bemo.

Bunyinya berisik, rata-rata dominasi bunyi kaleng dan kaca yang beradu. Mungkin ada beberapa bagian yang lepas. Setiap kali naik, saya was-was jangan-jangan ditengah jalan ni odong-odong tiba-tiba buyar, lepas semua engselnya. hehehe..

Nah itu dulu. Sejak adanya jalan tol, pembangunan gencar. Jalan rapi, beraspal dan banyak perumahan dibangun. Sebuah kampus megah pun juga dibangun. Kebun Singkong tersingkir dan aroma singkong dijemur yang “khas” itu pun berangsur hilang. Ah, sepertinya cerita ini harus ada post tersendiri hehehe..

Bunyi yang sama dengan motor saya. Umurnya belum sepuluh tahun. Tak setua si Tunggir mungkin hihi..

Apa sebab, karena spatbor depan patah. Lampu headlampe patah penguncinya. Sayap motor depan patah juga tempat bautnya. Belum lagi bagian belakang motor, patah juga lampu dan pengaitnya, memaksa saya membalut lampu belakang dengan selotip. Akibatnya, semua “bergoyang”. Goyang dombret yang berisik. Persis odong-odong.

Bodi motor ini juga tak kalah jelek. Lecet disana sini sebab jatuh kanan kiri sudah sering. Standard motor pun sudah bengkok menyebabkan ia tak mampu berdiri sempurna. Baik posisi standard dua mapun standard satu. Ini lah mengapa ia sering jatuh tak sengaja.

Terakhir kali, plat motor malah jatuh entah kemana. Si Odong-odong ngga ngasih tau. Karena berisik, maka plat nomor motor didepan jatuh pun saya tak tahu. Kadang saya pakai earphone juga dimotor biar tak terganggu. Akhirnya plat belakang saya pindahkan kedepan. Jadi yang belakang bodong, tanpa plat.

Odong-odong juga langganan pecah ban. Mungkin karena pengemudinya berat. Walau punya reputasi bagus sebagai motor sejuta umat dari sebuah produsen motor kelas satu di jepang, odong-odong kok ya hobi banget pecah ban. Sekarang saya kudu beli ban dalam cadangan ditaroh dibawah jok, agar tak “sakit hati” ditembak ganti ban dalam Rp 45rb setiap kali insiden.

Anehnya, biasanya memang pecah ban kalau saya selesai makan enak di warung makan hehe.. abis itu dorong deh, apalagi sekarang musim hujan, wah berat men.. sedih rasanya. Umur hampir kepala tiga, masih berjibaku dengan hal-hal kayak gini. Tapi sudahlah inilah kehidupan, saya yakin akan dibalas dengan buah yang manis didepan. Hey, kalau dari muda saya kaya raya, apa yang mau saya ceritakan sama anak-cucu saya, tentang perjuangan saya? Hehehe.. #KetawaMaksa

Begitulah balada si Odong-odong. Faktor jarak Bogor-Depok yang kurang lebih 1 jam ditempuh mungkin juga alasan dari kondisi dia. Rantai lepas dan putus sering terjadi juga. Faktor kedua setelah Pecah ban.

Walau demikian, ia berjasa sekali. Plat F berjalan-jalan hingga Jakarta utara, Barat, Timur, bekasi, ciputat hehe.. walau belakangan ini aktivitas itu terhenti karena aku sendiri pasca masuk Rumah Sakit tak bisa terlalu lelah dalam berkendara. Kaki suka kram sakit dan tepar esok harinya. Jadi, sampai kapan odong-odong menemani? Hmm.. saya dulu mimpi beli motor Kawasaki 150 cc tipe trail. Suka dengan KLX dan DTracker. Pengen banget  #GakSadarBodi Tapi kayaknya memang nasib saya ditemani si Odong-odong untuk motor. Semoga jadi cerita indah sebagai perjuangan untuk anak cucu nanti. Apalagi kalau saya sudah kaya raya. betul nggak ?

ps : untuk kebaikan bersama, gambar si Odong-odong tidak saya tampilkan, Malu-maluin hihi..

Subscribe / Share

[email protected] tagged this post with: Read 345 articles by

Apa Pendapatmu?

4 Comments

  1. bundanyakaka says:

    Hahaaahaa.. kalo sayang dirawat dong..kasian si odong2..

  2. @unggulux says:

    amin amin.. mudah2an umur tunggangan kita pada lama yach hehehe.. dan tetap setia sampai akhir (kayak motto tentara hehe)

  3. abu faqih says:

    He he he sesama pemilik motor setia, saling curhat nih yeee … :D #padahal yang komen juga bernasib sama *sambil berdoa semoga pecah ban berikutnya diganti Allah yang beroda empat sekalian #aamiin
    Meskipun kelihatan tua apalagi saat beradu cepat dengan motor-motor matic yang gress-gress tapi nilainya itu lho … seperti sehidup semati :) #berharap suatu saat punya cukup dana untuk modif motor itu biar antik tapi tetap josss

  4. udah coba belon, yg nunggangin odong2 gak makan seminggu? pasti deh gak bakalan bocor tuh ban :))
    kayaknya si Odong2 senasib sama si Tunggir :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Intellectuals Networked

Iseng Dijual by UC

Fast & Most Reliable Domain Hosting Services!
Toko Online Gratis

My Books

Intellectual Visits

free counters

free web counter

Tweet with UC

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Switch to our mobile site